Persiapan 5G di Indonesia Kominfo Lelang Frekuensi

Posted by: Administrator | 23/11/2020 | Kategori: Telekomunikasi | 163 kali dibaca | Rating: 138

KOMPAS.com - Kementerian Komunikasi dan Informatika ( Kominfo) membuka lelang penggunaan pita frekuensi radio 2,3 Ghz pada rentang 2.360 - 2.390 Mhz. Frekuensi tersebut nantinya akan digunakan operator seluler untuk mendorong adopsi jaringan 5G.

Dalam lelang ini, Kominfo akan melakukan seleksi sesuai ketentuan dalam Pasal 11 Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor 9 Tahun 2018.

Kominfo menyebut seleksi itu menjadi salah satu cara untuk mendukung transformasi digital di sektor ekonomi, sosial, dan pemerintahan. Sebab, masih ada blok frekuensi radio yang saat ini belum ditetapkan penggunanya.

Menurut Ketua Tim Seleksi, Denny Setiawan, seleksi ini hanya dapat diikuti oleh penyelenggara telekomunikasi yang telah memiliki Izin Penyelenggaraan Jaringan Bergerak Seluler.

"Seleksi dilaksanakan pada objek seleksi pita frekuensi radio 2,3 GHz yang terdiri atas tiga blok pita frekuensi radio," ungkap Denny melalui keterangan resmi, Senin (22/11/2020).

Ia juga mengatakan, ketentuan lebih lanjut tentang seleksi ini akan dijelaskan dalam Dokumen Seleksi Pengguna Pita Frekuensi Radio 2,3 Ghz Tahun 2020.

Adapun dokumen tersebut berisi penjelasan tentang waktu pelaksanaan, persyaratan, prosedur, formulir, dan hal lain yang harus dipatuhi peserta seleksi.

Denny melanjutkan, dokumen seleksi ini dapat diambil mulai Selasa (24/11/2020) di Sekretariat Tim Seleksi Pengguna Pita Frekuensi Radio 2,3 GHz di Gedung Wisma Antara.

Sebagai informasi, awalnya frekuensi 2,3 GHz ini dihuni oleh operator telekomunikasi Broadband Wireless Access (BWA). Namun, Kominfo mencabut izin frekuensi milik tiga operator BWA pada Desember 2018 lalu.

Tiga operator yang dicabut ijinnya adalah PT First Media Tbk (KBLV), PT Internux, dan Jasnita Telekomindo. Pemerintah memutuskan tidak memperpanjang lisensi operator BWA dan mengalihkan frekuensi itu untuk layanan bergerak seluler.

Di samping itu, untuk mendorong adopsi jaringan 5G di Indonesia, pemerintah juga mempersiapkan tiga opsi frekuensi

Pertama adalah lower band, ada dua opsi yaitu 700 MHz dan 800 MHz. Frekuensi 700 MHz saat ini masih dipakai untuk siaran TV analog, yang rencananya akan dimigrasi menjadi digital.

Untuk menerapkan 5G di frekuensi ini, Kominfo menunggu UU Penyiaran disahkan lebih dahulu.

Kemudian untuk middle band, mulanya Indonesia memiliki dua opsi frekuensi, yakni 2,6 GHz dan 3,5 GHz. Keduanya saat ini sudah dipakai untuk koneksi satelit, penggunanya seperti Indovision dan BRI.

Di upper band, Indonesia memiliki frekuensi 26 GHz. Frekuensi ini masih kosong dan menjadi kandidat kuat untuk implementasi 5G, jika ingin segera dikomersilkan.

Penulis: Yudha Pratomo | Editor: Reska K. Nistanto

Sumber: tekno.kompas.com

Apakah pendapat Anda tentang artikel ini?

Share:


Category


Top Articles

Bisnis penyewaan menara telko masih menjanjikan

by: Administrator | 11 February 2018

Melihat Kembali Geliat Adopsi 5G di Indonesia

by: Administrator | 11 December 2018

Steve Jobs APPLE

by: Administrator | 07 August 2017

Mengintip Strategi XL Kembangkan IoT untuk Industri 4.0

by: Administrator | 05 December 2018

Five Companies Using AI to Fight Coronavirus

by: Administrator | 20 March 2020

Kisah Startup yang Mengubah Sistem Pembayaran di Dubai

by: Administrator | 30 January 2020

Ambisi Telkomsel Boyong 5G di Ibu Kota Negara Baru

by: Administrator | 27 September 2019

China Luncurkan Jaringan 5G Terbesar di Dunia

by: Administrator | 02 November 2019

New Articles

Digitaliasi Aksara Nusantara Akan Mendunia

by: Administrator | 15 March 2021

Teknologi 5G Bukan Sekadar Kecepatan Download

by: Administrator | 15 March 2021

Tantangan Indonesia Gelar 5G Tahun 2021

by: Administrator | 28 December 2020

Persiapan 5G di Indonesia Kominfo Lelang Frekuensi

by: Administrator | 23 November 2020

Beasiswa Rp 8 Miliar Sekolah Data Science

by: Administrator | 08 August 2020